Ayo Menari!

Beneran deh ya, saya kangen banget kepingin nari. Bukan dance atau joged ga jelas loh ya. Walaupun sama artinya, tapi menari kok menurut saya lebih ke gerakan gemulai. Lebih tradisional gitu. Ehehee..maafkan kalo ngawur pendapat saya.

Saya dulu sebenarnya ga terlalu suka kegiatan menari, apalagi menarikan tarian tradisional. Tapi karena Ibu saya maksa kami anak cewek harus bisa menari akhirnya dari SD pun saya belajar menari Bali seperti tari pendet dan tari cendrawasih. Bertahan paling cuma sampai 1 tahun, saya pun malas-malasan latihan nari. Ya namanya juga ga demen yaa..ogah-ogahan pasti ngelakuinnya.

Berhenti lama dari dunia menari, eh pas SMP si Ibu maksain lagi saya dan kembaran saya untuk aktif menari. Akhirnya mulailah lagi saya latihan tari Jawa, saya lupa juga nama tariannya. Lebih males lagi saya, karena tariannya terlalu lembut dan gemulai bagi saya. Kemudian saya diperkenalkan Ibu saya untuk masuk ke sanggar tari Viatikara. Tarian kreasi baru, sudah ada dari jaman Ibu saya SMA. Menurut cerita, jaman dulu kalau masuk jadi tim penari Viatikara berarti secara fisik cantik dan jago menari semua. Dan Ibu saya termasuk salah satu penarinya. Eheemmm..sudah pasti Ibu saya cantik dan jago menari. Jadi sudah tau kan saya begini nurun dari siapa? *ehh gimanaaa??*

Duh..pengakuan dosa dulu deh. Saya dulu pas SMP saking ga sukanya menari, pas dianterin supir berangkat latihan menari, saya dan kembaran saya suka minta supir belokin mobil ke arah lapangan soft ball. Pikir saya mending saya latihan soft ball daripada menari kan. Ckckck..emang dasar jiwa ABG labil waktu itu. Pas ketauan Ibu karena dilaporin supir, waduuhh dimarahin abis kami berdua..Hehehe. Akhirnya berhenti lagi narinya.

Udah lewat lagi masa menari. SMA pun saya sempat aktif di soft ball dan basket. Menginjak ke Perguruan tinggi semester 5 mulai lah kembali ikut menari di Viatikara. Dan kali ini awet latihan narinya. Saya pun mulai cinta dengan dunia menari. Sampai-sampai kalo missed 1x aja latihan nari, saya bakal bete. Kepengen gerak dan termasuk olahraga juga kan. Hehehe..kualat ya itu namanya. 

Saya senang dengar musik tarian Viatikara. Mix antara suara gendang, alat musik tradisional dan alat musik modern wich is full band. Keren menurut saya. Karena kita tiap kali show selalu pakai iringan musik full band ( drum + keyboard + saxophone + bass ), ditambah gamelan dan gendang nya. Aahh..saya jadi rindu menari. Apa daya bodi ini sudah tidak memenuhi syarat.

Eh jangan salaaah..menari ga sekedar bisa menari loh. Gara-gara menari saya bisa sampai ke luar negeri. Saya bangga membawa nama besar Indonesia dan Viatikara untuk menari di Belanda dan Belgia. Karena pertunjukan tari kami sukses besar di kedua negara tersebut. Alhamdulillah..senangnya ga terkira dapet applause besar dari penonton. Ga apa-apa deh masuk angin karena nari di outdoor pakai baju kemben khas kostum tari Bali dan telanjang kaki di suhu 9 derajad celcius waktu itu. Tapi hepi dan bangga ga karuan rasanya, ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Apalagi waktu di Belgia saya dan kembaran saya menari langsung diiringi tim gamelan dari Belgia yang sebelumnya kita belum pernah ketemu dan latihan. Deg-degannya luar biasa. Dan tarian berjalan dengan sempurna. Alhamdulillah.

Next time saya akan share cerita pengalaman saya menari di Belgia dan Belanda ah. Siapa tau bisa jadi penyemangat para generasi muda sekarang untuk mulai menggalakkan budaya tari tradisional Indonesia dan mengenalkannya sampai ke luar negeri. Karena Indonesia ini sangat kaya budaya dan keindahan. Dan kita pantas untuk dipuji dan dipuja bangsa lain.

Nah PeEr saya sekarang mengenalkan tarian tradisional ke Nala dan Kahya dari sekarang. Errr, secara si anak mbarep demen hiphop dance. Kira-kira gimana cara mulainya ya?? Duh..!

Fyi, sekarang Viatikara Surabaya sudah diaktifkan kembali. Kami-kami mantan penari ini pengen sekali regenerasi tim tari Viatikara. Kami ga ingin budaya tarian Indonesia hilang begitu saja. Harus ada penerus-penerus cilik yang bisa membesarkan tarian Indonesia. 

Bagi yang di Surabaya yang mau ngikutin anak-anaknya latihan tari tradisional dan kreasi baru, bisa didaftarin nih ke Viatikara Surabaya. Yang cuma mau cari keringet juga monggo dateng ikutan latihan nari bareng Viatikara. Bakal banyak event dan show di dalam dan luar negeri loh. Kode keras biar diundang nari lagi ke Eropa dan Australia. Ahahaaiiii..mau nebeng gituuu sayanyaaa. 

Monggo dicateeett..

  • Viatikara Surabaya
  • Elmi Gym Centre. Jl. Panglima Sudirman 42 -44. Surabaya.
  • for registration : Nadya 082257904257
  • for booking talent : Ika 082140386098
Iklan

7 thoughts on “Ayo Menari!

  1. Lhaaa udah posting aja. Br td aku titip salam buat kamu (lewat thoi), kmana nih ibu ini kok lama gak update blog, hehee…. btw aku dl pas SD juga aktif di sanggar tari lho. Pernah pentas tari Cendrawasih, tari Kipas sama tari Saman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s