Road trip? Siapa takut!

*poto minjem pinterest*

Lho..lhoo..sudah tinggal menghitung detik menuju pergantian tahun. Astaga..tahun ini saya ngerasa bener-bener cepat waktu berlalu. Sudah ketemu di penghujung tahun aja.
Sungguh perjuangan berat di tahun ini. Ibarat kita lari, tahun ini larinya gak berhenti-henti. Kalo pake hesteg udah jadi hesteg jangankasihkendor. Hehe.. Hidup seperti roller coaster itu memang bener banget. Hayati lelah. Butuh hiburan dan liburan.

Eh tapi kemarin sempat liburan tipis-tipis sih. Saya dan keluarga sudah ambil early holiday ke Surabaya. Sebenernya Nala belum libur, cuma sudah ga ada pelajaran di sekolah. EHB berakhir tanggal 2 Desember. Sisanya ya tinggal class meeting, perayaan Maulid Nabi sama boleh bawa mainan ke sekolah.

Nah..karena ada banyak urusan yang harus dikerjakan di Surabaya, dan Nala sudah ga ada pelajaran, ya cuss lah sekalian bawa anak-anak ke Surabaya. Jadi mereka bisa liburan sementara saya dan suami sibuk dengan urusan kami.

Kami ke Surabaya naik kereta api Argo Anggrek. Sudah fuuuulll tiketnya sold out. Tapi masih rejeki kami, akhirnya dapet tiket kereta Argo yang malam di gerbong tambahan. Itupun kami dapat di kursi nomer paling belakang. Hahaa..ga masyalaahh..the show must go on!

Perjalanan 9 jam ternyata ga bikin anak-anak capek. Alhamdulillah lancaaarr. Everybody’s happy. Mamak pun happy.

Setelah menyelesaikan urusan yang cukup alot di Surabaya, kami pun harus kembali ke Jakarta. Karena Nala belum terima raport, jd terpaksalah kita harus beberes pulang lagi ke Jakarta. Memang saya belum beli tiket balik ke Jakarta sih. Karena belum tau urusan kami selesainya kapan. Jadi begitu kelar urusan, kita baru bisa putuskan akan balik ke Jakarta. Eh ternyata kembaran saya mau nitipin mobilnya utk dijualin di Jakarta. Hmmm..suami saya kasih ide untuk balik ke Jakarta naik mobil aja.

Asliii saya ga bisa ngebayangin anak-anak gimana di perjalanan Surabaya – Jakarta. Bismillah aja deh, berangkatnya santai. Kalau capek ya kita berhenti. Daripada anak-anak kecapekan di jalan, ga apa-apa lah bolak-balik berhenti. Eh..plus Eyang dong, alias Iyutnya anak-anak. Sebenernya saya lebih takut kalo Eyang yang cranky bukan anak-anak. Haha..Kan kita juga pulang santai, semangat aja lah tetep. Sambil berdoa semua selamat dan sehat sampai Jakarta.

Sebelum berangkat, si pak suami minta mampir Jogjakarta. Hmmm..menarik. Lalu saya harus berhasil bujukin si kakak untuk extend bolos sekolah. Ahahaa..gini nih emak ga bener. Anaknya ngambek mau masuk sekolah..bubunya ngerayu nambah libur. Tapi yess! Berhasil dong si bubu ini bujukin kakak. Dengan iming-iming cari oleh-oleh buat temen-temen sekelasnya dan gurunya. Uhuuuyyy..let’s go to Jogja beiibeeehh..!!

Karena mobil harus dibener-benerin dulu, akhirnya kamipun berangkatnya kemalaman. Itupun kami berangkat dari Bangil, karena nengok keluarga dari suami saya dulu. Berangkatnya abis Maghrib deh. Belum lagi pake berhenti 1x karena si anak mbarep kelaperan di tengah jalan. Btw pas berhenti dimana gitu kita nemu resto bebek yg enak bangeett. Karena udah malem dan rempong banget saya ga sempat mau nginget lagi dimana. Namanya resto Sagu.
Ini rute perjalanan kita dari Bangil ke Jogja :

Dari Bangil kami ambil exit ke Gempol kemudian  belok kiri ke Mojokerto. Dari Mojokerto lihat sign ke arah Madiun. Tetap di jalur ke arah Madiun, kemudian cari arah ke Nganjuk. Setelah Nganjuk kami melewati Ngawi, kemudian Sragen, kemudian Solo. Jarak tempuh dari Bangil ke Solo sekitar 327,4 km menurut mbah Google. Pokoknya baterai android saya harus full dari mulai berangkat, dan sedia power bank jg harus full pula. Untuk standby google maps nya sodara-sodara. Hehe..

Pak suami ga kuat ngelanjutin perjalanan ternyata, udah ngantuk berat ketika sampai Solo. Saya menawarkan untuk melanjutkan perjalanan, tapi pak bos ga setuju. Karena sudah pk. 02.30 ketika kami tiba di Solo. Akhirnya kami melipir ke hotel The Sunan di Solo untuk istirahat.

Karena sudah di hotel, ya namanya anak-anak kalau nginep di hotel yang ada kolam renangnya jelas ga mau rugi dong ya. Besok paginya nyemplung-nyemplung dulu kita buat refreshing. Setelah itu langsung cuss Jogja.

Nginep 1 malam di Jogja, kurang bangeett rasanya. Saya betaaahh. Tapi apa daya harus ngejar waktu biar keburu ambil rapor si kakak. Lanjuuutt balik Jakarta.

Rute kami dari Jogja ke Jakarta lewat jalur selatan :

Jogja – Magelang – Temanggung – Kedu -Parakan – Batang – Pekalongan – Tegal – Brebes – via tol Cipali – Jakarta.

Nah..semoga membantu buat yang berlibur ber-road trip ria.

Happy New Year 2017..sekarang sudah berganti tahun. Semoga tahun ini jauh lebih baik dari sebelumnya. Semoga Yaa Allah..

Iklan

7 thoughts on “Road trip? Siapa takut!

  1. ya ampuuuun senengnyaaaa, tapi pasti gempor yess mbaaa! gapapa tinggal panggil go-massage aja deh πŸ˜€ btw Selamat tahun baru mba, semoga makin sukses dan sehat ya tahun ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s