Teman Khayalan

Eh ya ampuuunn..untung saya masih inget gimana caranya posting di wp ini. Bentar ya..icuk mau elap-elap dulu blog icuk yg udah berdebu ini karena jarang dibuka *ambil k*nebo*.

Naahh..sambil selonjoran gini kan enak. 

Aseliii sudah 3 bulan ga posting blog ini sungguh membuatku galau. Mau bw ke blog temen-temen aja syusyaahh waktunya. Ga semua blog bisa saya kunjungi. Tapi lumayan tombo kangen lah. Ada beberapa blog yang ikutan challenge menulis dalam 15 hari. Pengen ikutan, tapi..tapi..tapi..aku udah ketinggalan. Ga papa laahh..pengen mulai niat lagi posting di blog walaupun cuman ceritain keseharian.

Nanya dooongg..(semoga ada yang jawab), ada yang pernah punya teman khayalan ga sih waktu kecil??

Iniii..si Kahya, anak bungsu saya beberapa bulan terakhir ini suka ngomong sendiri seolah dia punya adik. Hmmm..kebayang ga, anak umur 2,5th yang ngomongnya aja belum teteh (baca: belum lancar) udah sok banget ngomong berasa jadi “kakak” terhadap teman khayalannya ini.

Berawal dari suatu waktu saya mandiin Kahya, seperti biasa saya kalau mandiin Kahya pake acara main-main, berendam dll. Jadi selalu lebih dari 15 menit di kamar mandi. Ketika saya ambil handuk, saya memang dengar kalau Kahya ini lagi ngobrol. Saya pikir dia lagi acting jadi youtubers, karena memang Kahya seriiiingg banget meniru gaya vloggers cilik yang lagi beraktifitas. Misalnya..”Hai teman-teman..hari ini Kahya mau mandi, disini ada Bubu yang mandiin Kahya (dan saya wajib dadah-dadah ke kamera khayalan). Kahya mau pake shampo, abis itu disiram deh kepalanya. Ok teman-teman, tungguin Kahya yaa”. Hahaha..begitulaaahh. Naaahh..karena saya dengernya beda, jadi ngintip lah saya ke kamar mandi. Ternyata dia ngayal lagi ngajarin adiknya. “Gini loh dek, awas jangan sampe kena mata nanti perih. Bisa gak?”. Lalu saya tanya doongg Kahya lagi ngobrol sama siapa, dia bilang sama adeknya. Hmmm..ok, buru-buru saya angkut Kahya keluar dari kamar mandi.

Sejak itu Kahya jadi suka ngobrol sendiri, ngobrol sama adik khayalan maksudnya.

Kemudian waktu saya bawa anak-anak makan di resto cepat saji, Kahya pun mulai ngobrol sendiri..”sini adek, duduk sini sebelah kahya. Mau ini? Awas pedes loh, jangan ini punya bubu, adek tunggu kahya suapin aja”. Sambil pura-pura suapin. Saya biarin aja sih, sambil pengen tau kayak apa perbincangan bocah cilik ini sama temannya. Waktu saya mau cuci tangan, saya lewat di sebelah kahya. Karena wastafel ada di belakang kursinya dan jarak antara meja satu ke meja sebelah cukup dekat, jadi agak empet-empetan menuju wastafel. Tiba-tiba Kahya “Bubu..!! Adeknya keinjek niihh, kasiaann nangiiiiss niihh!!”, sambil pura-pura gendong adik. Saya pun minta maaf ke Kahya. Kemudian Kahya tetap aja main sama adik khayalan, yg main cilukba lah, main gelitik-gelitikan, ketawa-ketawa sendiri. Saya cuman mengamati aja di dekat Kahya. Tapiii..si Kakak yang emang super penakut, liat adeknya berkelakuan seperti itu jadi ketakutan sendiri. Heboh minta pulang, minta keluar dari resto itu sambil ngeri sendiri. Hadeeeuuhh..

Nah kemarin malem nih, di malem Jumat, kami semua ada di 1 kamar. Seperti biasa, si bungsu abis main dan ketawa-ketawa eh lalu ke belakang pintu. “Ah adeekk..kakak lagi ga mau main. Kakak lagi main sama bubu, kakak Nala, papa. Capek kakak mau main sama adek”. Sambil ngomel-ngomel Kahya menuju ke saya. “Nih bu, bubu aja yang gendong adek. Kahya capek!”. Eng-ing-eng..dududududu..kemudian saya freeze, ga bisa gerak. Saya bertanya-tanya dalam hati, ini ada adeknya beneran apa engga sih. Mau bergerak nanti adeknya jatuh, kan saya ga bisa liat. Ahahahaha..jadi mikir aneh-aneh deh saya. 

Ini asli saya ga tau gimana cara menyikapinya. Mudah-mudahan semakin besar Kahya trus jadi ilang teman khayalannya. Semoga deh ya..

Iklan

18 thoughts on “Teman Khayalan

  1. Aku masih ngobrol sendiri sampe skr. Awal nikah si Matt kaget setengah mati dikirain ada org lain. Skr dia mah santai aja kalau lagi liat aku sendirian tp ngobrol hahhaha

  2. Mbaaaa aku bacanya sambil deg2an iniiih hahaha. Sambil jaga2 mungkin beneran punya temen khayalan, tetep selalu doa, ngaji, dan bacain ayat kursi dsb aja mba ke anaknya hihihi duh deg2an lagi nih aku, udah ah :))

  3. Aku dari kecil sampai sekarang suka ngobrol sendiri. Kalau kecil seringnya ngobrol sama kaca dan pas main bongkar pasang. Trus beranjak gede, jadi semakin sering ngobrol sendiri di manapun haha. Tapi kalau di tempat umum suka kutahan2 meskipun sering juga kelepasan. Bayangkan lagi duduk di bemo, tiba2 aku cekikikan sendiri. Kan serem ya yang lain lihatnya. Padahal itu aku lagi ngobrol sendiri trus ada yg lucu jadinya ketawa. Sekarang juga masih. Kalau naik sepeda, ya ngobrol aja kayak ada temennya. Nunggu tram atau bis atau di dalam kereta, juga kalau kelepasan suka ngobrol sendiri. Teman2 kantorku dulu sudah biasa lihat aku di kantor ngobrol. Apalagi bosku. Malah aku sering disuruh presentasi katanya biar hasrat ngobrolku tersalurkan haha. Kalau suami sih wes biyasaak.

    • Hahahaha..hasrat ngobrol ya mbaa. Samaa..Akupun suka ngobrol sendiri mba Den. Tp ini si anak bungsu suka ngobrol sama “adik”nya katanya. Makanya dia minta dipanggil kakak juga. Jd emang dia suka manggil “dik” gituuu. Semoga kalo besar jadinya ngobrol sendiri aja ya kyk kita. Kalo ngobrol sama “adik” khayalan kan aku tatut juga mbaa 😭

  4. Adik saya dulu pas kecil ya gitu mbak. Bahkan sejak kecil bisa bahasa indonesia dengan lancar tanpa ada yg mengajari. Yg nggak tahu juga sih itu normal atau tidak. Lebih baik dikonsultasikan ke ahlinya untuk berjaga-jaga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s