Teman Khayalan

Eh ya ampuuunn..untung saya masih inget gimana caranya posting di wp ini. Bentar ya..icuk mau elap-elap dulu blog icuk yg udah berdebu ini karena jarang dibuka *ambil k*nebo*.

Naahh..sambil selonjoran gini kan enak. 

Aseliii sudah 3 bulan ga posting blog ini sungguh membuatku galau. Mau bw ke blog temen-temen aja syusyaahh waktunya. Ga semua blog bisa saya kunjungi. Tapi lumayan tombo kangen lah. Ada beberapa blog yang ikutan challenge menulis dalam 15 hari. Pengen ikutan, tapi..tapi..tapi..aku udah ketinggalan. Ga papa laahh..pengen mulai niat lagi posting di blog walaupun cuman ceritain keseharian.

Nanya dooongg..(semoga ada yang jawab), ada yang pernah punya teman khayalan ga sih waktu kecil??

Iniii..si Kahya, anak bungsu saya beberapa bulan terakhir ini suka ngomong sendiri seolah dia punya adik. Hmmm..kebayang ga, anak umur 2,5th yang ngomongnya aja belum teteh (baca: belum lancar) udah sok banget ngomong berasa jadi “kakak” terhadap teman khayalannya ini.

Berawal dari suatu waktu saya mandiin Kahya, seperti biasa saya kalau mandiin Kahya pake acara main-main, berendam dll. Jadi selalu lebih dari 15 menit di kamar mandi. Ketika saya ambil handuk, saya memang dengar kalau Kahya ini lagi ngobrol. Saya pikir dia lagi acting jadi youtubers, karena memang Kahya seriiiingg banget meniru gaya vloggers cilik yang lagi beraktifitas. Misalnya..”Hai teman-teman..hari ini Kahya mau mandi, disini ada Bubu yang mandiin Kahya (dan saya wajib dadah-dadah ke kamera khayalan). Kahya mau pake shampo, abis itu disiram deh kepalanya. Ok teman-teman, tungguin Kahya yaa”. Hahaha..begitulaaahh. Naaahh..karena saya dengernya beda, jadi ngintip lah saya ke kamar mandi. Ternyata dia ngayal lagi ngajarin adiknya. “Gini loh dek, awas jangan sampe kena mata nanti perih. Bisa gak?”. Lalu saya tanya doongg Kahya lagi ngobrol sama siapa, dia bilang sama adeknya. Hmmm..ok, buru-buru saya angkut Kahya keluar dari kamar mandi.

Sejak itu Kahya jadi suka ngobrol sendiri, ngobrol sama adik khayalan maksudnya.

Kemudian waktu saya bawa anak-anak makan di resto cepat saji, Kahya pun mulai ngobrol sendiri..”sini adek, duduk sini sebelah kahya. Mau ini? Awas pedes loh, jangan ini punya bubu, adek tunggu kahya suapin aja”. Sambil pura-pura suapin. Saya biarin aja sih, sambil pengen tau kayak apa perbincangan bocah cilik ini sama temannya. Waktu saya mau cuci tangan, saya lewat di sebelah kahya. Karena wastafel ada di belakang kursinya dan jarak antara meja satu ke meja sebelah cukup dekat, jadi agak empet-empetan menuju wastafel. Tiba-tiba Kahya “Bubu..!! Adeknya keinjek niihh, kasiaann nangiiiiss niihh!!”, sambil pura-pura gendong adik. Saya pun minta maaf ke Kahya. Kemudian Kahya tetap aja main sama adik khayalan, yg main cilukba lah, main gelitik-gelitikan, ketawa-ketawa sendiri. Saya cuman mengamati aja di dekat Kahya. Tapiii..si Kakak yang emang super penakut, liat adeknya berkelakuan seperti itu jadi ketakutan sendiri. Heboh minta pulang, minta keluar dari resto itu sambil ngeri sendiri. Hadeeeuuhh..

Nah kemarin malem nih, di malem Jumat, kami semua ada di 1 kamar. Seperti biasa, si bungsu abis main dan ketawa-ketawa eh lalu ke belakang pintu. “Ah adeekk..kakak lagi ga mau main. Kakak lagi main sama bubu, kakak Nala, papa. Capek kakak mau main sama adek”. Sambil ngomel-ngomel Kahya menuju ke saya. “Nih bu, bubu aja yang gendong adek. Kahya capek!”. Eng-ing-eng..dududududu..kemudian saya freeze, ga bisa gerak. Saya bertanya-tanya dalam hati, ini ada adeknya beneran apa engga sih. Mau bergerak nanti adeknya jatuh, kan saya ga bisa liat. Ahahahaha..jadi mikir aneh-aneh deh saya. 

Ini asli saya ga tau gimana cara menyikapinya. Mudah-mudahan semakin besar Kahya trus jadi ilang teman khayalannya. Semoga deh ya..

Road trip? Siapa takut!

*poto minjem pinterest*

Lho..lhoo..sudah tinggal menghitung detik menuju pergantian tahun. Astaga..tahun ini saya ngerasa bener-bener cepat waktu berlalu. Sudah ketemu di penghujung tahun aja.
Sungguh perjuangan berat di tahun ini. Ibarat kita lari, tahun ini larinya gak berhenti-henti. Kalo pake hesteg udah jadi hesteg jangankasihkendor. Hehe.. Hidup seperti roller coaster itu memang bener banget. Hayati lelah. Butuh hiburan dan liburan.

Eh tapi kemarin sempat liburan tipis-tipis sih. Saya dan keluarga sudah ambil early holiday ke Surabaya. Sebenernya Nala belum libur, cuma sudah ga ada pelajaran di sekolah. EHB berakhir tanggal 2 Desember. Sisanya ya tinggal class meeting, perayaan Maulid Nabi sama boleh bawa mainan ke sekolah.

Nah..karena ada banyak urusan yang harus dikerjakan di Surabaya, dan Nala sudah ga ada pelajaran, ya cuss lah sekalian bawa anak-anak ke Surabaya. Jadi mereka bisa liburan sementara saya dan suami sibuk dengan urusan kami.

Kami ke Surabaya naik kereta api Argo Anggrek. Sudah fuuuulll tiketnya sold out. Tapi masih rejeki kami, akhirnya dapet tiket kereta Argo yang malam di gerbong tambahan. Itupun kami dapat di kursi nomer paling belakang. Hahaa..ga masyalaahh..the show must go on!

Perjalanan 9 jam ternyata ga bikin anak-anak capek. Alhamdulillah lancaaarr. Everybody’s happy. Mamak pun happy.

Setelah menyelesaikan urusan yang cukup alot di Surabaya, kami pun harus kembali ke Jakarta. Karena Nala belum terima raport, jd terpaksalah kita harus beberes pulang lagi ke Jakarta. Memang saya belum beli tiket balik ke Jakarta sih. Karena belum tau urusan kami selesainya kapan. Jadi begitu kelar urusan, kita baru bisa putuskan akan balik ke Jakarta. Eh ternyata kembaran saya mau nitipin mobilnya utk dijualin di Jakarta. Hmmm..suami saya kasih ide untuk balik ke Jakarta naik mobil aja.

Asliii saya ga bisa ngebayangin anak-anak gimana di perjalanan Surabaya – Jakarta. Bismillah aja deh, berangkatnya santai. Kalau capek ya kita berhenti. Daripada anak-anak kecapekan di jalan, ga apa-apa lah bolak-balik berhenti. Eh..plus Eyang dong, alias Iyutnya anak-anak. Sebenernya saya lebih takut kalo Eyang yang cranky bukan anak-anak. Haha..Kan kita juga pulang santai, semangat aja lah tetep. Sambil berdoa semua selamat dan sehat sampai Jakarta.

Sebelum berangkat, si pak suami minta mampir Jogjakarta. Hmmm..menarik. Lalu saya harus berhasil bujukin si kakak untuk extend bolos sekolah. Ahahaa..gini nih emak ga bener. Anaknya ngambek mau masuk sekolah..bubunya ngerayu nambah libur. Tapi yess! Berhasil dong si bubu ini bujukin kakak. Dengan iming-iming cari oleh-oleh buat temen-temen sekelasnya dan gurunya. Uhuuuyyy..let’s go to Jogja beiibeeehh..!!

Karena mobil harus dibener-benerin dulu, akhirnya kamipun berangkatnya kemalaman. Itupun kami berangkat dari Bangil, karena nengok keluarga dari suami saya dulu. Berangkatnya abis Maghrib deh. Belum lagi pake berhenti 1x karena si anak mbarep kelaperan di tengah jalan. Btw pas berhenti dimana gitu kita nemu resto bebek yg enak bangeett. Karena udah malem dan rempong banget saya ga sempat mau nginget lagi dimana. Namanya resto Sagu.
Ini rute perjalanan kita dari Bangil ke Jogja :

Dari Bangil kami ambil exit ke Gempol kemudian  belok kiri ke Mojokerto. Dari Mojokerto lihat sign ke arah Madiun. Tetap di jalur ke arah Madiun, kemudian cari arah ke Nganjuk. Setelah Nganjuk kami melewati Ngawi, kemudian Sragen, kemudian Solo. Jarak tempuh dari Bangil ke Solo sekitar 327,4 km menurut mbah Google. Pokoknya baterai android saya harus full dari mulai berangkat, dan sedia power bank jg harus full pula. Untuk standby google maps nya sodara-sodara. Hehe..

Pak suami ga kuat ngelanjutin perjalanan ternyata, udah ngantuk berat ketika sampai Solo. Saya menawarkan untuk melanjutkan perjalanan, tapi pak bos ga setuju. Karena sudah pk. 02.30 ketika kami tiba di Solo. Akhirnya kami melipir ke hotel The Sunan di Solo untuk istirahat.

Karena sudah di hotel, ya namanya anak-anak kalau nginep di hotel yang ada kolam renangnya jelas ga mau rugi dong ya. Besok paginya nyemplung-nyemplung dulu kita buat refreshing. Setelah itu langsung cuss Jogja.

Nginep 1 malam di Jogja, kurang bangeett rasanya. Saya betaaahh. Tapi apa daya harus ngejar waktu biar keburu ambil rapor si kakak. Lanjuuutt balik Jakarta.

Rute kami dari Jogja ke Jakarta lewat jalur selatan :

Jogja – Magelang – Temanggung – Kedu -Parakan – Batang – Pekalongan – Tegal – Brebes – via tol Cipali – Jakarta.

Nah..semoga membantu buat yang berlibur ber-road trip ria.

Happy New Year 2017..sekarang sudah berganti tahun. Semoga tahun ini jauh lebih baik dari sebelumnya. Semoga Yaa Allah..

Virus..hussh..hussh!!

Kompak kok kompak sakit tho yaa.. *elus dada*

Entah virus apa yang menyerang keluarga saya, yang jelas ini namanya wabah.

Awalnya dari Kahyangan, Jumat lalu kok mata sebelah kiri berair dan cenderung merah. Saya pikir kelilipan biasa. Eh, apa namanya kelilipan dalam bahas Indonesia ya? Kemasukan kotoran. Ternyata ga lama dari matanya mulai memerah, badannya pun ikut panas. Wah..siaga 1 nih kalau anak mulai panas. 

Dan bener lah..Lama-lama panasnya tinggi sampai 39,5 derajad, menggigil, muntah, mimisan. Saya takut kena demam berdarah, akhirnya hari Senin saya putuskan untuk ke dokter dan cek lab. Dari hasil lab, thrombosit Kahya dibawah normal tapi hematocryt ikut turun juga. Menurut dokter ini virus. Karena kalau demam berdarah seharusnya hematocryt meningkat.

Ok, sedikit lega juga saya kalau ternyata bukan demam berdarah. Tapi demam dan muntah tetap ada sampai hari ke 6.

Belum kelar demam si adek, hari Rabu nya Nalani pulang sekolah dengan mata memerah disebelah kiri juga. Hmm..great!. Sama pula polanya, badan mulai anget. 

Tapi dasar Nala memang semangat sekolah, hari Kamis Nala ngeyel tetep mau sekolah. Baiklaaahh..daripada berantem pagi-pagi, saya kasih lah dia sekolah tapi harus pakai kacamata, takut temannya ketularan. Jam 10 saya ditelepon sama guru Nala untuk jemput Nala di sekolah karena Nala demam dan lemas. Haduuuhh..puyeng saya. 

Di hari Kamis pagi itu, saya pun merasa badan mulai lemes, meriang dan tulang-tulang berasa sakit. Yang biasanya tiap pagi saya yang anter sekolah, hari itu saya minta suami saya yang anter Nala sekolah. Saya ga kuat karena sudah mulai demam. Tapi berhubung jam 10 harus jemput Nala cepet-cepet, akhirnya saya pun buru-buru ke sekolah dengan badan demam.
Pulang dari sekolah, saya ketemu suami saya di rumah. Yess..matanya pun memerah yang di sebelah kiri. Cakep!

Akhirnyaa..kita selimutan dan minum obat berjamaah sampai hari ini. Dan saya pun baru hari ini keluar mata merah, cuma bedanya saya di sebelah kanan.

Karena takut banyak yang ketularan lagi, saya dan suami mensteril tiap ruangan di rumah. Bukan mensteril sih, cuma nyemprotin antiseptik diseluruh ruangan rumah sebanyak-banyaknya dan serata mungkin. Sprei semua diganti, gordyn diturunin dan dicuci semua pakai antiseptik, karpet digulung. Sofa-sofa dijemur diluar rumah. Lantai dipel pakai antiseptik. Barang-barang pun di lap pakai antiseptik. Hahaha..udah mulai mengencangkan ikat kepala nih kita. Perang lawan virus.

Browsing di internet, kita dapet link ini 

https://detikriau.org/2015/05/19/simpan-irisan-bawang-di-pojok-kamar-anda-dan-inilah-yang-akan-terjadi/
https://inkesehatan.blogspot.co.id/2015/11/manfaat-menyimpan-irisan-bawang.html?m=1
Ga ada salahnya dicoba lah ya. Ambil 20 siung bawang merah, dipotong jadi 4 semuanya. Taruh di mangkok-mangkok kecil lalu kita bagi aja ditaruh di tiap-tiap ruangan.

Kebayang doongg bau bawang seisi rumah udah kayak bau ketek kemana-mana. Saya ngomel-ngomel melulu ga kuat bau bawang, tapi suami saya kekeuh naruh bawang merah untuk 3 hari. Sesuatu yaa..

Semoga abis ini virus terserap di bawang dan go away..!!

Cepet sembuh Nala, Kahya n bapaknya anak-anak. Semoga demam kita cepat turun dan ga balik lagi.

Cepet sembuh juga buat kalian yang lagi sakit diluar sana. Udara dan cuaca memang lagi ga enak. Siapin minum vitamin untuk kekuatan imun, pakai jaket kalau keluar rumah, makan yang banyak, jangan jajan sembarangan, jaga kebersihan lingkungan rumah.

Sehat-sehat ya semuaaa..!!!

Kahyangan and other story #3

Ehehee..ini lagi fokus ke anak bontot Kahya. Menurut saya, Kahya untuk anak bayi yang baru menginjak umur 2 tahun di bulan September kemarin, dia udah pinter untuk tau cara menolak dengan halus. Terutama kalo yang minta tuh uyutnya sendiri. Nih ya, contoh perbincangan Kahya dan si Iyut..

One day, si adek lagi ngeteh. Ngedotnya pake teh maksudnya..hehehe.

Perbincangan #1

👵  : Dek, Iyut minta dong teh nya?. Dikiit aja.

👧  : Ndak doleh Yuuutt..dess! (baca: nggak boleh Yuutt, pedes!) *sambil keluarin lidah dan di kipas-kipasin*

👵  : Loh..teh nya kok pedes?

👧  : Ndak doleh Yuutt..Paiiitt..!

👵  : Pake bilang pait segala, bilang aja ga boleh minta dek.

😂😂😂😂😂

Perbincangan #2

Kemarin saya beli es krim buat Kahya biar dia ga rewel. Karena kita maksa dia pulang dari sebuah resto, yang dia sebelumnya lagi asik main di playground nya. Biasa lah..mamak pusing denger kalo anaknya rewel, jadi beli es krim lah saya buat si dedek buat pelipur lara.

Si Iyut emang niat godain Kahya, karena pengen tau jawaban apa kali ini yang bakal keluar.

👵  : Aduh enaknya, Iyut boleh minta sedikit es krim nya dek? Mulut Iyut ga enak ini abis makan. Pengen yang manis-manis. Sedikiiit aja.

👧  : Ndak doleeehhhh..!! Dingiiinn! *sambil tetep ngemut es krim*

👵  : Iyut suka dingin-dingin.

👧  : Datuk Yuutt..ndak doleehh *sambil dibatuk-batukin*

👵  : Kahya juga ga boleh makan es krim nya kalo gitu, nanti batuk loh

👧  : *mulai esmosi* IYUT!! Nanti tatiit, dituntik aja Iyutnyaa!!. Papaaa..Iyut dituntik ajaa..!!

Hahahahaa..kita yang di dalem mobil ngedengerin mereka ngomong pada ngakak. 

Yaelah deeekk..gigit nih!!

kahyangan and other story #2

Si anak bayi udah gedeee. Udah 2 tahun. Udah cerewet, mulai lucu dan mulai ngeselin..Hahaha. Perbincangan kali ini…

👧  : Bubuuu..itu Dudi Tayaaa! (baca: Bubuuu..itu Rudi Kahyaa)

👩 : Ih kok Rudy Kahya? Itu mas Rudinya Mba Tenri

👧  : No no no..! Dudi Taya!

Ok deh saya ngalah aja..

👧  : Itu Doto Tayaa! (baca: Itu Joko Kahyaa!)

👩 : Siapa lagii? Itu bukan mas Joko nya Kahya ah. Kok semua-semua punya Kahya sih?

👧 : Doto Taya bubuuu..!

👩 : Kalau bubu, bubunya siapa?

👧 : Tatak..! (baca: kakak! )

👩 : Ooh gitu yaa *sambil ngambek*. Kalau kakak, kakaknya siapa?

👧 : Tatak Bubu

👵 : Kalau Iyut? (kali ini si uyut bereaksi)

👧 : Iyut Encik ( Encik itu panggilan untuk tantenya Nala n Kahya, yang kesehariannya memang dekat sama Iyut)

👩 : Hahaha..tau aja ih. Kalo Papa, Papanya siapa?

👧 : Papa Taya

👩 : Hmmmm *mulai sirik*. Kalo Mami?

👧 : Mami Depa (Mami itu panggilan untuk eyangnya Kahya, Deva itu sepupu Kahya)

👩 : Hahaha..Kalo papi?

👧 : Papi Taya

👩 : Ooh dasar uciiill..jadi yang cowo-cowo aja yang dipilihin yaa yang punya Kahyaa . Ok fine! 😒😒😒

Entah naluri atau cuman Kahya aja. Anak piyik ciwi-ciwi ini sukanya nempel sama yang cowo-cowo. Bubunya pun kalaaahh. Eerrrrr

Ayo Menari!

Beneran deh ya, saya kangen banget kepingin nari. Bukan dance atau joged ga jelas loh ya. Walaupun sama artinya, tapi menari kok menurut saya lebih ke gerakan gemulai. Lebih tradisional gitu. Ehehee..maafkan kalo ngawur pendapat saya.

Saya dulu sebenarnya ga terlalu suka kegiatan menari, apalagi menarikan tarian tradisional. Tapi karena Ibu saya maksa kami anak cewek harus bisa menari akhirnya dari SD pun saya belajar menari Bali seperti tari pendet dan tari cendrawasih. Bertahan paling cuma sampai 1 tahun, saya pun malas-malasan latihan nari. Ya namanya juga ga demen yaa..ogah-ogahan pasti ngelakuinnya.

Berhenti lama dari dunia menari, eh pas SMP si Ibu maksain lagi saya dan kembaran saya untuk aktif menari. Akhirnya mulailah lagi saya latihan tari Jawa, saya lupa juga nama tariannya. Lebih males lagi saya, karena tariannya terlalu lembut dan gemulai bagi saya. Kemudian saya diperkenalkan Ibu saya untuk masuk ke sanggar tari Viatikara. Tarian kreasi baru, sudah ada dari jaman Ibu saya SMA. Menurut cerita, jaman dulu kalau masuk jadi tim penari Viatikara berarti secara fisik cantik dan jago menari semua. Dan Ibu saya termasuk salah satu penarinya. Eheemmm..sudah pasti Ibu saya cantik dan jago menari. Jadi sudah tau kan saya begini nurun dari siapa? *ehh gimanaaa??*

Duh..pengakuan dosa dulu deh. Saya dulu pas SMP saking ga sukanya menari, pas dianterin supir berangkat latihan menari, saya dan kembaran saya suka minta supir belokin mobil ke arah lapangan soft ball. Pikir saya mending saya latihan soft ball daripada menari kan. Ckckck..emang dasar jiwa ABG labil waktu itu. Pas ketauan Ibu karena dilaporin supir, waduuhh dimarahin abis kami berdua..Hehehe. Akhirnya berhenti lagi narinya.

Udah lewat lagi masa menari. SMA pun saya sempat aktif di soft ball dan basket. Menginjak ke Perguruan tinggi semester 5 mulai lah kembali ikut menari di Viatikara. Dan kali ini awet latihan narinya. Saya pun mulai cinta dengan dunia menari. Sampai-sampai kalo missed 1x aja latihan nari, saya bakal bete. Kepengen gerak dan termasuk olahraga juga kan. Hehehe..kualat ya itu namanya. 

Saya senang dengar musik tarian Viatikara. Mix antara suara gendang, alat musik tradisional dan alat musik modern wich is full band. Keren menurut saya. Karena kita tiap kali show selalu pakai iringan musik full band ( drum + keyboard + saxophone + bass ), ditambah gamelan dan gendang nya. Aahh..saya jadi rindu menari. Apa daya bodi ini sudah tidak memenuhi syarat.

Eh jangan salaaah..menari ga sekedar bisa menari loh. Gara-gara menari saya bisa sampai ke luar negeri. Saya bangga membawa nama besar Indonesia dan Viatikara untuk menari di Belanda dan Belgia. Karena pertunjukan tari kami sukses besar di kedua negara tersebut. Alhamdulillah..senangnya ga terkira dapet applause besar dari penonton. Ga apa-apa deh masuk angin karena nari di outdoor pakai baju kemben khas kostum tari Bali dan telanjang kaki di suhu 9 derajad celcius waktu itu. Tapi hepi dan bangga ga karuan rasanya, ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Apalagi waktu di Belgia saya dan kembaran saya menari langsung diiringi tim gamelan dari Belgia yang sebelumnya kita belum pernah ketemu dan latihan. Deg-degannya luar biasa. Dan tarian berjalan dengan sempurna. Alhamdulillah.

Next time saya akan share cerita pengalaman saya menari di Belgia dan Belanda ah. Siapa tau bisa jadi penyemangat para generasi muda sekarang untuk mulai menggalakkan budaya tari tradisional Indonesia dan mengenalkannya sampai ke luar negeri. Karena Indonesia ini sangat kaya budaya dan keindahan. Dan kita pantas untuk dipuji dan dipuja bangsa lain.

Nah PeEr saya sekarang mengenalkan tarian tradisional ke Nala dan Kahya dari sekarang. Errr, secara si anak mbarep demen hiphop dance. Kira-kira gimana cara mulainya ya?? Duh..!

Fyi, sekarang Viatikara Surabaya sudah diaktifkan kembali. Kami-kami mantan penari ini pengen sekali regenerasi tim tari Viatikara. Kami ga ingin budaya tarian Indonesia hilang begitu saja. Harus ada penerus-penerus cilik yang bisa membesarkan tarian Indonesia. 

Bagi yang di Surabaya yang mau ngikutin anak-anaknya latihan tari tradisional dan kreasi baru, bisa didaftarin nih ke Viatikara Surabaya. Yang cuma mau cari keringet juga monggo dateng ikutan latihan nari bareng Viatikara. Bakal banyak event dan show di dalam dan luar negeri loh. Kode keras biar diundang nari lagi ke Eropa dan Australia. Ahahaaiiii..mau nebeng gituuu sayanyaaa. 

Monggo dicateeett..

  • Viatikara Surabaya
  • Elmi Gym Centre. Jl. Panglima Sudirman 42 -44. Surabaya.
  • for registration : Nadya 082257904257
  • for booking talent : Ika 082140386098

Kamis Horor

Kenapa sih kok malem Jumat selalu identik dengan cerita seram, horor atau mistis? Padahal kalau seram sih, mau hari apa juga ya seram aja ya. Hantunya mau keluar hari senin kek, selasa kek..suka-suka dia keleus..ga harus hari kamis..hehe.

Jadi hari ini pengen cerita yang horor2 aaahh. Meramaikan cerita horor di malam Jumat. Jeng-jengg..!!

Ini berdasarkan pengalaman saya di rumah lama saya. Rumah saya yang sebelumnya adalah rumah tingkat 3. Sebenarnya aslinya 2 lantai, hanya pas kita ganti rangka atap baja ringan kok ya pengen nambah 1 kamar lagi. Jadilah nambah 1 lantai kheseuuss untuk kamar bubu n papa. Alias kamar loteng ini sih. Ehehe. Kamar atap mezanine.

Pas baru-barunya pindah rumah, kami sempat sedikit “diganggu” dengan penghuni tetap rumah saya. Yess..entah makhluk apa, dan saya ga pengen tau, sudah berhasil mengusir saya dari kamar saya di lantai 3 turun ke kamar anak-anak di lantai 2. Tapi cuman 2 hari kok, kami nekat naik lagi ke kamar. Karena kami pikir kan kami tidak mengganggu mereka, kami juga sholat dan beribadah..mosok ya kalah sama “makhluk” itu. Allah kan Maha melindungi, InsyaAllah kita akan selalu dilindungi Allah SWT. Kita hidup berdampingan aja lah bro or sis.

Ceritanya gini..ada beberapa cerita sih, dan tetap di kamar tidur saya..

1. Suatu malam dini hari, saya ga tau tepatnya jam berapa, tiba-tiba lampu mati. Karena di lantai 3 kita ga bikin jendela, cuma ada exhaust fan, otomatis gelapnya banget banget. Saya panggil-panggil suami saya untuk turun liatin apakah rumah saya aja yang mati lampu atau seluruh rumah. Ga ada jawaban dari suami saya. Maklum dia memang kalau tidur tipenya tidur mati, susah banget dibangunin. Pas mata saya melek maksimal dalam gelap, saya kaget setengah mati ternyata ada sosok suami saya tepat disamping saya dan sedang mendekatkan wajahnya ke depan wajah saya. Akhirnya saya bilang kalau minta tolong kebawah liatin bak listrik. Begitu saya selesai ngomong eh lampunya nyala. Dan ternyata suami saya jauh ada di kasur sebelah. Jeng-jeenngg..siapakah sosok lelaki yang ada disamping saya??

Karena ngantuk banget dan males mikir, saya lanjutkan tidur aja ngelonin Nala sampai besok paginya. Pagi-pagi saya tanya suami saya kejadian semalam, dia malah ga tau kalau semalam mati lampu.

Haiyaahh..cape deeh. Jadi entahlah siapa atau apa yang ada disamping saya semalaman.

2. Beberapa hari berikutnya kami diganggu dengan sering mati dengan sendirinya AC di kamar saya, kemudian nyala lagi. Padahal remote AC jauh dari kami. Tadinya saya pikir Nala iseng mainin remote AC, ternyata remote AC masih menempel dengan manisnya di tembok. Kemudian saya panggil tukang AC untuk ngecek apakah otomatis dari AC saya ada yang rusak atau gimana, ternyata hasilnya AC saya dinyatakan sehat.

Malam harinya, suami saya mau uji nyali. Bukan mau nantangin, tapi hanya memastikan keberadaan makhluk ghaib di kamar kami. Di kamar kami ada 2 AC. 1 AC  yang menempel di dinding, 1 lagi AC portable. Dinyalakan ketika AC kamar kami bermasalah atau mulai tidak dingin. Sengaja suami saya nyalakan 2 AC bersamaan. Benar saja, 1/2 jam kemudian, “tiiitt”..AC kami yang di dinding  mati sendiri. Saya dan suami cuma saling lihat. Ternyata diam-diam suami saya bicara dalam hatinya, “Ok, kamu sudah matikan AC saya. Kalau memang kamu yang matikan AC saya, coba matikan AC portable saya”. Dan lagi-lagi 5 menit kemudian AC portable saya pun mati sendiri. Saya coba nyalakan lagi tapi kali ini ga bisa nyala. 

Kemudian suami saya menyalakan 2 exhaust fan kamar kami. Dalam hatinya dia bicara lagi “ga papa, saya masih punya fan. Let’s see mau apa abis ini kamu?”. Ya Allah, itu beneran ya yang namanya exhaust fan tiba-tiba keluar suara “Takk..!!” kenceng banget. Dan 1 exhaust fan saya mati, talinya ga bisa ditarik untuk nyalakan lagi. Karena kita ngeliat sendiri kejadian-kejadian itu, akhirnya kita berdua kabur lari ke kamar Nala. Tidur aja beberapa hari di kamar Nala ga pa2 deh. Deg-degan setengah mati saya, kenapa bisa berturut-turut banget gitu. Sepertinya penghuni kamar saya ga mau kamarnya dingin. Maunya pengap dan panas kali ya. Tapi 2 hari kemudian ga tau saya dapat keberanian dari mana, saya ga perduli dengan kejadian kemarin. Saya nekat naik ke kamar saya, nyalakan AC dan mulai sholat juga mengaji. Sepanjang malam saya nyalakan lantunan ayat-ayat Al Quran dari IPad saya. Alhamdulillah semalaman tidak ada kejadian apa-apa. Dan sampai besok-besoknya, bahkan ketika suami saya harus tugas keluar kota 1 minggu, saya hanya berdua Nala tidur di kamar lantai 3. Alhamdulillah juga ga ada gangguan apa-apa.

Yess..! Kita sudah jadi bestpren nih bro or sis.

3. Nah kejadian ketiga ini terjadi waktu kami sekeluarga pergi keluar kota. Dan hanya ada 2 orang asisten rumah tangga saya. Kejadiannya siang-siang. Kalau saya ga dirumah, saya suka kunci kamar-kamar semua biar ga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Katanya sih, waktu si mbak lagi di lantai bawah kedengaran seperti orang lagi tarik-tarik meja atau lemari dari lantai atas, yaitu kamar saya. Selain itu kedengaran juga suara orang seperti lari-lari. Suara “duk..duk..duk..dukk”, kemudian “BUMM..!!”. Sontak keduanya kabur keluar rumah lah. Teleponin saya katanya pada bingung mau kemana, katanya ketakutan di rumah banyak suara-suara dari kamar saya.

Haduuhh..macam-macam aja ya. Tapi jujur, herannya saya ga merasa takut selama dirumah saya yang lama. Awal-awal aja ketika berturut-turut kami diganggu di kamar kami. Setelah itu saya ga pernah ngerasain lagi yang namanya merinding atau perasaan ga enak. Rasanya aman-aman aja kok. Hehe..mungkin sudah jadi konco plek sama mas bro dan mbak sis disitu

Tapi sekarang sudah pindah rumah. Alhamdulillah rumah yang ini ga pernah ada gangguan aneh-aneh. InsyaAllah aman.

Ya yang penting sih kita selalu minta perlindungan pada Allah SWT, beribadah kepada Nya, sering-sering baca Al Quran dan dzikir dimanapun bagi umat muslim.

Semoga kita semua dijauhkan dari hal-hal yang buruk. Aamiin

Selamat ber-malam jumat ya semua. Hiihihihihii *horor*